Gejala Penyakit Usus Buntu Dan Penyebabnya Yang Harus Dihindari

Penyakit Usus Buntu – Gejala awal penyakit usus buntu yang mirip dengan gejala penyakit lain membuat penyakit ini kerap disepelehkan. Padahal bila gangguan ini sudah semakin parah, bisa menimbulkan rasa sakit yang luar biasa. Oleh karena itu, penting sekali mewaspadai penyakit usus buntu dengan mengenali gejala dan penyebabnya. Berikut gejala penyakit usus buntu yang wajib diwaspadai:

Penyakit Usus Buntu

Penyakit Usus Buntu

Gejala Penyakit Usus Buntu

  1. Demam dan menggigil

Kondisi usus buntu yang mencapai 39° membuat penderita usus buntu mengalami demam dan menggigil disertai rasa sakit luar biasa pada perut.

  1. Nyeri pada area pusar

Selan pada perut, nyeri juga terasa pada area pusar. Bahkan rasa nyeri ini bisa berpindah apabila penyakit usus buntu sudah sampai pada tahap kronis dan tidak mendapatkan penanganan serius. Bila semakin parah, rasa nyeri ini akan lebih sering muncul namun kemudian menghilang dengan sendirinya.

Loading...
  1. Mual dan muntah

Gejala penyakit usus buntu berikutnya adalah infeksi yang menyebabkan mual dan muntah. Bahkan gejala ini dapat berlangsung secara berkelanjutan hingga lebih dari 12 jam. Umumnya penderita akan kehilangan nafsu makan, bahkan tidak bisa makan sama sekali. Selanjutnya, penderita akan mengalami konstipasi atau kesulitan buang angin.

  1. Diare

Timbulnya diare diakibatkan oleh rasa sakit perut yang sudah parah. Dan biasanya kotoran yang dikeluarkan mengandung lendir.

  1. Perut terasa sakit

Cara sederhana untuk memeriksa apakah anda terkena penyakit usus buntu atau tidak adalah dengan menekan perut bagian kanan bawah. Apabila setelah ditekan, anda merasakan sakit, itu berarti anda mengalami gejala usus buntu. Biasanya sakit dimulai dari bagian pusar kemudian berpindah ke sisi kanan perut bagian bawah, dimana rasa sakit secara perlahan bisa semakin parah dan tidak reda. Saat disentuh, perut terasa perih. Bahkan bertambah parah saat penderita batuk, bersin, mengambil nafas yang dalam, dan bergerak. Pada beberapa kasus parah, penderita bisa mengalami pembengkakan pada perut.


  1. Kaki terasa sakit saat dilipat

Selain menekan perut bagian kanan bawah, biasanya dokter juga melakukan pemeriksaan dengan cara lain yaitu melipat kaki kanan ke arah dada. Apabila kaki anda terasa sakit saat dilipat, itu berarti anda mengalami usus buntu.

  1. Sering buang gas

Intensitas buang gas yang tinggi memang terlihat biasa saja. Namun jika gejala ini disertai dengan rasa sakit pada perut bagian kanan bawah, sebaiknya segera memeriksakan ke dokter untuk mengetahui apakah gejala tersebut merupakan usus buntu atau tidak.

  1. Demam ringan

Biasanya penderita penyakit usus buntu akan mengalami demam ringan yang bersuhu kurang dari 37,8° C. Bila rongga usus buntu pecah, maka demam akan bertambah parah.

Jika anda merasakan gejala-gejala di atas, sebaiknya anda segera meminta pertolongan dokter. Anda tidak boleh mencoba menghilangkan nyeri dengan ramuan ataupun obat. Karena penyakit usus buntu hanya bisa disembuhkan dengan jalan operasi yang harus segera dilakukan agar resiko kematian bisa dicegah.

Radang Usus Buntu

Radang Usus Buntu

Penyebab penyakit usus buntu yang harus dihindari

Sebenarnya penyebab penyakit usus buntu sangat bervariasi. Infeksi usus buntu bisa disebabkan oleh sumbatan pada muara usus buntu, yang kemudian menimbulkan peradangan dan infeksi. Umumnya sumbatan tersebut bisa berupa sisa makanan, kotoran, kanker, ataupun benda asing di dalam tubuh. Selain itu, sumbatan bisa terbentuk akibat peradangan dinding usus buntu yang muncul sebagai respon terhadap infeksi.

Penyakit usus buntu bisa menyerang siapapun tanpa memandang usia, mulai dari anak-anak hingga orang dewasa. Namun umumnya penyakit usus buntu menyerang mereka yang berusia 10-30 tahun. Demikianlah ulasan mengenai penyakit usus buntu. Semoga bermanfaat.

Bagikan artikel ini:
Loading...